Kamu sedang menampilkan dokumentasi untuk Kubernetes versi: v1.20

Kubernetes v1.20 dokumentasi sudah tidak dirawat lagi. Versi yang kamu lihat ini hanyalah snapshot statis. Untuk dokumentasi terkini, lihat versi terbaru.

CronJob

Suatu CronJob menciptakan Job yang dijadwalkan berdasarkan waktu tertentu.

Satu objek CronJob sepadan dengan satu baris pada file crontab (cron table). CronJob tersebut menjalankan suatu pekerjaan secara berkala pada waktu tertentu, dituliskan dalam format Cron.

Catatan: Seluruh waktu schedule: pada CronJob mengikuti zona waktu dari master di mana Job diinisiasi.

Untuk panduan dalam berkreasi dengan cron job, dan contoh spec file untuk suatu cron job, lihat Menjalankan otomasi task dengan cron job.

Limitasi Cron Job

Suatu cron job menciptakan kurang lebih satu objek Job setiap penjadwalan. Istilah yang digunakan adalah "kurang lebih" karena terdapat beberapa kasus yang menyebabkan dua Job terbuat, atau tidak ada Job sama sekali yang terbuat. Kemungkinan-kemungkinan seperti itu memang diusahakan untuk tidak sering terjadi, tapi tidak ada jaminan kemungkinan-kemungkinan tersebut tidak akan pernah terjadi. Oleh karena itu, Job sudah sepantasnya memiliki sifat idempoten.

Jika pengaturan startingDeadlineSeconds menggunakan nilai yang besar atau tidak diatur (menggunakan nilai default) dan jika pengaturan concurrencyPolicy dijadikan Allow, Job yang terbuat akan dijalankan paling tidak satu kali.

CronJob controller memeriksa berapa banyak jadwal yang terlewatkan sejak waktu terakhir eksekusi hingga saat ini. Jika terdapat lebih dari 100 jadwal yang terlewat, maka CronJob controller tidak memulai Job dan mencatat kesalahan:

Cannot determine if job needs to be started. Too many missed start time (> 100). Set or decrease .spec.startingDeadlineSeconds or check clock skew.

Perlu diingat bahwa jika pengaturan startingDeadlineSeconds memiliki suatu nilai (bukan nil), CronJob controller akan menghitung berapa banyak Job yang terlewatkan dari sejak startingDeadlineSeconds hingga sekarang dan bukan sejak waktu terakhir eksekusi. Misalnya: Jika startingDeadlineSeconds memiliki nilai 200, CronJob controller akan menghitung berapa banyak Job yang terlewatkan dalam 200 detik terakhir.

Suatu CronJob dianggap terlewat jika ia gagal diciptakan pada waktu yang semestinya. Misalnya: Jika pengaturan concurrencyPolicy dijadikan Forbid dan suatu CronJob dicoba dijadwalkan saat masih ada penjadwalan sebelumnya yang masih berjalan, maka ia akan dianggap terlewat.

Contoh: Suatu CronJob akan menjadwalkan Job baru tiap satu menit dimulai sejak 08:30:00, dan startingDeadlineSeconds tidak diatur. Jika CronJob controller tidak aktif dari 08:29:00 sampai 10:21:00, Job tidak akan dijalankan karena jumlah Job yang terlewat sudah lebih dari 100.

Sebagai ilustrasi lebih lanjut, misalkan suatu CronJob diatur untuk menjadwalkan Job baru setiap satu menit dimulai sejak 08:30:00, dan startingDeadlineSeconds memiliki nilai 200. Jika CronJob controller tidak aktif seperti pada contoh sebelumnya (08:29:00 sampai 10:21:00), Job akan tetap dijalankan pada 10:22:00. Hal ini terjadi karena CronJob controller memeriksa banyaknya jadwal yang terlewatkan pada 200 detik terakhir (dalam kasus ini: 3 jadwal terlewat), dan bukan dari sejak waktu eksekusi terakhir.

CronJob hanya bertanggung-jawab untuk menciptakan Job yang sesuai dengan jadwalnya sendiri, dan Job tersebut bertanggung jawab terhadap pengelolaan Pod yang direpresentasikan olehnya.

Last modified July 10, 2020 at 10:24 PM PST: Replace EN links to ID links (0c799ef75)